Home ethereum Harapan Ketika Fork Ethereum Konstantinopel Selesai

Harapan Ketika Fork Ethereum Konstantinopel Selesai

84
0
SHARE

“Optimisme yang berhati-hati.”

Begitulah cara Hudson Jameson, hubungan pengembang untuk Ethereum Foundation, menggambarkan suasana menjelang pembaharuan terencana sistem kelima ethereum yang direncanakan, Constantinople.

Diharapkan untuk mengaktifkan Rabu depan, 16 Januari, Konstantinopel adalah jenis peningkatan yang dikenal sebagai hard fork – yang berarti perlu diinstal secara sepihak di semua node dalam jaringan agar berfungsi sebagaimana dimaksud.

Pendekatan ini adalah proses yang disertai dengan risiko yang melekat. Misalnya, jika cukup banyak pengguna tidak setuju dengan peningkatan, ini dapat menyebabkan jaringan terpecah. Peristiwa semacam itu terjadi pada tahun 2016 ketika garpu keras kontroversial setelah runtuhnya DAO menyebabkan munculnya dua blockchain yang berbeda, ethereum dan ethereum klasik.

Namun, Afri Schoedon, manajer rilis untuk klien Parity ethereum, mengatakan bahwa risiko pemutusan rantai rendah karena adopsi peningkatan oleh kelompok penambangan top ethereum – pihak-pihak yang paling kritis dalam menghindari pemisahan rantai – telah kuat.

“Penambang dipersiapkan,” kata Schoedon. “Hanya penambang yang bisa memecah rantai.”

Saat ini, situs web pelacakan yang dijalankan oleh Peter Pratscher, CEO kelompok penambangan eter top Ethermine, melacak adopsi Konstantinopel menjadi hanya 15,6 persen. Berbicara kepada CoinDesk, Pratscher mengatakan bahwa statistiknya cacat, dan mengklaim adopsi lebih dekat dengan mayoritas.

“Kami berharap sebagian besar node yang tidak diperbarui akan diperbarui pada saat blok garpu tiba,” kata Pratscher.

Dinamai setelah ibukota Kekaisaran Bizantium, Konstantinopel membentuk bagian dari peningkatan tiga bagian yang disebut Metropolis. Ini menggabungkan total lima proposal perbaikan ethereum (EIP). Dan sementara mayoritas adalah tweak non-kontroversial, salah satu aspek dari upgrade telah menjadi penyebab beberapa kontroversi.

Secara khusus, Konstantinopel menunda “bom kesulitan”, sebuah algoritma dalam ethereum yang meningkatkan kesulitan penambangan dari waktu ke waktu. Karena upgrade akan mengurangi kesulitan penambangan, juga diperlukan langkah-langkah untuk mengurangi hadiah yang diberikan penambang untuk mengamankan jaringan – turun dari 3 ETH menjadi 2 ETH per blok.

Ini telah menyebabkan para penambang menyatakan ketidakpuasan dengan peningkatan tersebut. Tetapi pada saat yang sama, kumpulan penambangan utama telah meningkat untuk mendukung perubahan.

“Kami mengharapkan peningkatan yang mulus tanpa masalah,” kata Pratscher.

Terlepas dari pemisahan, ada juga risiko lain terhadap peningkatan jaringan di seluruh sistem. Bug kode dapat menyebabkan jaringan terpecah, dan algoritma bisa serba salah, yang menyebabkan kesulitan yang tidak terduga. Tetapi pengembang yakin bahwa risiko seperti itu minimal di Konstantinopel, dan dalam bulan-bulan menjelang acara minggu depan, pengujian telah berusaha untuk mengendus kerentanan dalam perangkat lunak.

“Kami memiliki perangkat lunak pengujian dan pemantauan seperti monitor garpu dan tester fuzz protokol kami yang terus memantau masalah sebelum, selama, dan setelah garpu keras,” kata Hudson Jameson, “Kami sangat senang menerapkan perubahan ini pada protokol ethereum. Namun, kami mengutamakan keamanan dan stabilitas jaringan terlebih dahulu. ”

Array upgrade
Konstantinopel memperkenalkan lima peningkatan baru ke jaringan.

Seperti yang sebelumnya dirinci oleh CoinDesk, ini termasuk optimisasi untuk pengembang yang berusaha membuat kontrak pintar dan desain aplikasi terdesentralisasi lebih mudah didekati.

Taylor Monahan, CEO ethereum wallet MyCrypto, menggambarkan daya dorong keseluruhan peningkatan Konstantinopel sebagai “peningkatan kualitas kehidupan yang sederhana untuk pengembangan kontrak.”

Menurut pengembang inti, Nick Johnson, salah satu peningkatan tersebut, EIP 1283, melibatkan apa yang disebut “pengukuran gas bersih.” Awalnya ditulis oleh Johnson, elemen ini akan meningkatkan salah satu masalah kegunaan ethereum yang sedang berlangsung – kenaikan biaya gas.

“Dengan itu, kita dapat mengurangi overhead gas yang tidak perlu untuk kontrak, serta membuat pola pengkodean baru hemat biaya,” katanya.

Pemutakhiran lain – dikutip oleh beberapa pengembang sebagai perubahan Konstantinopel yang paling menarik – adalah EIP 1014. Juga disebut Skinny CREATE2, pemutakhiran ini diharapkan membuka jalan bagi jenis baru solusi penskalaan lapisan dua, seperti saluran negara.

“Memungkinkan untuk membuat jenis saluran negara baru yang mengurangi atau bahkan menghilangkan biaya penyebaran onchain, yang meningkatkan skalabilitas dan mengurangi biaya dan kerumitan bagi pengguna,” kata Johnson.

Menurut Turbo Geth, Alexey Akhunov, EIP 1014 dapat memengaruhi perubahan ethereum di masa depan, seperti potensi implementasi biaya sewa atau biaya bergulir untuk menyimpan data pada platform ethereum. Dan itu bisa mengarah pada fitur kontrak pintar baru lainnya yang tidak terduga juga.

“Hal lain yang menarik (dan berpotensi berbahaya) yang dimungkinkan oleh CREATE2 adalah menciptakan kembali kontrak di alamat yang sama setelah mereka dihancurkan,” kata Akhunov, menjelaskan:

“Rekreasi ini dapat dilakukan dengan kode yang sama, atau (dengan sedikit lebih banyak tipu daya) dengan kode yang berbeda – yang pada dasarnya mengarah pada kontrak yang sepenuhnya dapat diperbarui.”

Constantinople juga mencakup 2 peningkatan lebih lanjut – EIP 145 dan EIP 1052 – yang akan meningkatkan kemudahan penggunaan untuk pengembangan kontrak pintar dan merampingkan operasi tertentu dalam kode ethereum.

“Dengan peningkatan ini, kami dapat memperluas apa yang dapat kami lakukan dengan mudah dengan rantai ethereum untuk mencakup lebih banyak kasus penggunaan,” kata Johnson.

Debat penambang
Namun, sementara mayoritas Konstantinopel menyertakan perubahan yang teruji dengan baik dan langsung secara teknis, ada perubahan kode lain yang telah diperdebatkan dengan panas. Diciptakan oleh Parity’s Afri Schoedon, perubahan kode yang dimaksud adalah EIP 1234.

Dan itu karena salah satu aspek utama Konstantinopel adalah penundaan untuk apa yang dikenal sebagai “bom kesulitan” di samping fitur teknis yang disebutkan di atas.

Awalnya dimaksudkan untuk memperlancar transisi ke sakelar konsensus ethereum yang akan datang, bukti kepemilikan, bom kesulitan adalah algoritma yang secara bertahap meningkatkan waktu yang diperlukan untuk menghasilkan blok baru.

Akhirnya, bom memaksa blockchain ke negara yang dikenal sebagai “zaman es,” di mana saat itu kesulitan menjadi begitu tinggi sehingga transaksi tidak lagi dapat dikonfirmasi. Dengan demikian, algoritme juga memiliki manfaat mendorong perubahan kode yang sering terjadi untuk memodifikasinya.

Menurut Akhunov, menunda kesulitan bom adalah aspek paling kritis dari Konstantinopel.

“Pentingnya Konstantinopel adalah untuk menunda bom kesulitan, jika tidak, kesulitan menambang akan mulai naik dengan tajam. Selain itu, tidak ada perubahan yang sangat krusial, ”katanya.

Namun, menunda kesulitan bom datang dengan kehalusannya sendiri. Dan itu karena kecepatan di mana blok diproduksi pada ethereum juga menentukan keteraturan dengan mana cryptocurrency internal platform, eter, dikeluarkan.

Untuk itu, Konstantinopel mengurangi hadiah penambangan dari 3 ETH menjadi 2 ETH per blok – sebuah langkah yang memicu kontroversi dengan penambang blockchain yang bergantung pada hadiah untuk menjaga bisnis pertambangan mereka menguntungkan.

Menambah kontroversi adalah munculnya perangkat keras penambangan yang semakin terspesialisasi untuk ethereum, yang menurut beberapa orang, berisiko membuat operasi penambangan untuk para penambang hobi – sering menjalankan perangkat keras GPU, daripada ASIC khusus – kurang layak.

“Secara umum kami tidak menantikan peningkatan ethereum Konstantinopel,” kata Pratscher dari Ethermine. “[Konstantinopel] akan membuat penambangan tidak menguntungkan bagi banyak penambang yang akan berdampak negatif pada keamanan jaringan ethereum.”

Pratscher mengutip serangan baru-baru ini pada ethereum classic, di mana blockchain dikuasai oleh hashpower yang bermusuhan, sebagai contoh dari masalah yang dapat terjadi jika ada lebih sedikit penambang yang hadir.

“Serangan 51 persen itu adalah ancaman nyata saat ini ditunjukkan oleh serangan baru-baru ini yang dilakukan terhadap jaringan [ethereum klasik],” katanya.

Brian Venturo, yang mengoperasikan kolam penambangan kecil bernama Atlantic Crypto, menggemakan keprihatinan ini, mengatakan pada CoinDesk:

“EIP-1234 di Konstantinopel akan segera menambah tekanan pada ekonomi pertambangan.”

Fase selanjutnya
Karena pengurangan pembayaran penambang yang akan datang ini, para penambang seperti Pratscher dan Venturo mendukung kemungkinan peningkatan di masa depan, bernama ProgPoW, yang berjanji akan memblokir perangkat keras ASIC khusus dari jaringan dan memastikan bahwa penambangan GPU tetap kompetitif.

Pada saat pers, tidak jelas apakah perubahan seperti itu akan digunakan. Sementara itu diberikan “tentatif” maju pada pertemuan pengembang pada awal Januari, diskusi mengenai proposal telah gagal mencapai konsensus sejak itu.

Namun, pengembang yakin bahwa pekerjaan teknis akan terus berlanjut dalam beberapa bulan mendatang, seiring peningkatan penskalaan lapisan dua terus matang, dan aspek formatif dari pembaruan ethereum yang telah lama ditunggu-tunggu – Serenity – mulai mengkristal.

Semua hal dipertimbangkan, upgrade yang akan datang telah memupuk suasana hati yang hati-hati.

“Aku sedikit gugup tentang Konstantinopel, karena selalu sulit untuk menebak seberapa besar kemungkinan terjadi sesuatu yang salah,” kata Akhunov.

Menurut Akhunov, di bawah skenario terburuk, ada yang salah dengan algoritma kesulitan baru dan menyebabkan gangguan pada keamanan jaringan. Pengembang lain mengutip masalah konsensus sebagai masalah terbesar. Taylor Monahan dari MyCrypto mengatakan dia sangat khawatir dengan potensi scammers untuk menggunakan upgrade sebagai kesempatan untuk mengelabui orang dari dana mereka.

Tetapi terlepas dari risiko yang terlibat dalam peningkatan, pengembang yakin bahwa mereka telah mengambil setiap langkah yang mungkin untuk mengamankan peningkatan. Selain itu, ada keuntungan tertentu untuk bom kesulitan juga.

Sebagai contoh, bahkan jika node tertentu tertinggal pada perangkat lunak Byzantium, bom kesulitan yang akan datang berarti bahwa itu akan menjadi tidak dapat digunakan dalam beberapa bulan mendatang, dan akan dipaksa untuk meningkatkan untuk terus bertransaksi pada ethereum.

Karena itu, Monahan mengatakan bahwa Konstantinopel “merasa baik.”

“Kerja keras semua orang membuahkan hasil,” katanya, menambahkan:

“Banyak orang akan mendapat manfaat dari perbaikan (bahkan jika mereka tidak menyadarinya) melalui kontrak yang lebih murah, opcode yang lebih efisien, dan membuka lebih banyak kemungkinan untuk interaksi kontrak.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here