Home teknologi TEKNOLOGI BLOCKCHAIN DIMINATI BANYAK ORANG

TEKNOLOGI BLOCKCHAIN DIMINATI BANYAK ORANG

55
0
SHARE

Blockchain adalah topik yang hangat dan diminati banyak orang saat ini. Teknologi blockchain dianggap mampu mengatasi berbagai permasalahan yang berkaitan dengan teknologi, profesional maupun personal. Blockchain dipandang sebagai solusi yang elegan dan aman, yang dapat membuka berbagai kemungkinan transaksi. Namun meskipun trend adopsi blockchain ini cukup agresif, masih belum banyak pembahasan mengenai potensi pengaruhnya terhadap proses transaksi di berbagai sektor industri.

Blockchain adalah sistem yang tidak menggunakan pihak ketiga tersebut. Intinya, catatan transaksi-transaksi yang sudah terjadi, disimpan oleh banyak komputer yang tersebar di jaringan itu sendiri. Jadi akan lebih susah untuk men-hack sistem ratusan atau ribuan komputer, dan kemungkinannya kecil untuk semua komputer itu mengalami gangguan di waktu yang sama.

Blockchain banyak disebut dalam konteks pembahasan cryptocurrency, namun sesungguhnya kekuatan blockchain adalah pada fleksibilitas transaksionalnya, dan kegunaannya jauh lebih luas daripada sekedar pertukaran mata uang saja.
Blockchain bersifat ‘transaction agnostic’.
Hampir semua transaksi di dunia saat ini melibatkan banyak pihak di dalam setiap prosesnya. Misalnya dalam proses jual beli rumah atau penandatanganan kontrak, banyak orang atau elemen terlibat di dalamnya.

Industri-industri perbankan, real estat, pinjaman hipotek, semuanya dibangun di atas jutaan transaksi kecil semacam ini. Dari transaksi-transaksi kecil tersebut akan timbul sejumlah pajak dan biaya-biaya lain. Penggunaan blockchain dapat menghilangkan ‘serpihan’ transaksi semacam ini, sehingga memangkas biaya dan waktu yang diperlukan, dan menghilangkan banyak perantara yang terlibat dalam sebuah transaksi.

Seperti yang di jelaskan oleh François Zaninotto : “Blockchain adalah buku besar fakta, direplikasi di beberapa komputer yang dipasang di jaringan peer-to-peer. Fakta bisa berupa apapun, mulai dari transaksi moneter hingga signature konten. Anggota jaringan adalah individu anonim yang disebut nodes. Semua komunikasi di dalam jaringan memanfaatkan kriptografi untuk mengidentifikasi pengirim dan penerima dengan aman. Bila sebuah node ingin menambahkan fakta ke buku besar, sebuah konsensus terbentuk dalam jaringan untuk menentukan di mana fakta ini seharusnya muncul di buku besar; Konsensus ini disebut block.”

Teknologi ini secara konseptual bisa dipandang sebagai sebuah jaringan terdistribusi yang aman, yang terbentuk dari orang-orang yang terverifikasi.

Penerapan aplikasi teknologi blockchain lebih luas dari yang dibayangkan sebelumnya, dan sudah ada beberapa indikasi pengembangannya. Salah satunya adalah adanya platform prototipe dan aplikasi yang sudah di deploy. Indikasi lain adalah adanya investasi berkelanjutan oleh banyak VC, dan pengembangan berbagai platform aplikasi. Dan yang tidak kalah pentingnya, proses pembentukan konsorsium dan kemitraan juga sudah berjalan. IBM saat ini sedang bekerja sama dengan tujuh bank Eropa untuk mengembangkan platform blockchain, dan konsorsium R3CEV dibentuk untuk memajukan teknologi blockchain terutama di bidang keuangan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here